Learn, Connect, Growth | Tingkatkan Mutu Pelayanan Kesehatan Indonesia

formut header

  • 13jul

  • bannerisquajun

  • 23sep

Laporan Komite Ahli WHO tentang Seleksi dan Penggunaan Obat Esensial

25jan23

Obat-obatan esensial adalah obat-obatan yang memenuhi prioritas kebutuhan layanan kesehatan pada suatu populasi. Obat-obat yang diseleksi dengan mempertimbangkan prevalensi penyakit dan relevansi kesehatan masyarakat, bukti evidance base, keselamatan, dan efektivitas biaya komparatif. Obat esensial harus tersedia dalam jumlah yang cukup, dengan kualitas yang terjamin, dan dengan harga yang terjangkau.

Komite Ahli WHO telah mempertimbangkan 85 permohonan yang mengusulkan penambahan, perubahan dan penghapusan obat, kelas obat dan formulasi Daftar Obat Esensial. Pada laporan ini juga mengevaluasi bukti ilmiah mengenai efektivitas, keamanan dan efektivitas biaya obat-obatan. Laporan ini juga telah mempertimbangkan peninjauan formulasi obat esensial untuk anak-anak yang sesuai dengan usia, klasifikasi antibiotik AWaRe, dan hal-hal lain yang relevan dengan pemilihan dan penggunaan obat esensial. Lebih lanjut dapat di lihat pada link berikut:

Readmore


The Role of Purchasing Arrangements for Quality Chronic Care: a Scoping Review

25jan23

Sistem pembelian yang dirancang dengan baik merupakan kunci untuk mengoptimalkan layanan kesehatan. Hal ini dapat membantu mengendalikan biaya, meningkatkan kualitas, dan memperluas akses ke layanan kesehatan. Di tengah tantangan global seperti biaya kesehatan yang meningkat, kualitas layanan yang tidak merata, dan kekurangan tenaga kesehatan, sistem pembelian yang strategis dapat menjadi solusi yang efektif. Dengan merancang sistem pembelian yang tepat, pemerintah dan organisasi kesehatan dapat memastikan penggunaan sumber daya yang efisien, mendorong praktik terbaik, dan meningkatkan akuntabilitas. Hal ini akan menghasilkan layanan kesehatan yang lebih berkelanjutan dan memberikan manfaat bagi semua orang.

Readmore


Diseminasi Riset Kolaborasi dan Kemitraan dalam Menghadapi Tantangan Kesehatan Masyarakat Pasca Pandemi

25jan23

Pandemi menunjukkan bahwa kerja sama antar lembaga sangat penting dalam mengelola bencana kesehatan masyarakat. Tidak hanya Kementerian Kesehatan, tapi juga Kementerian Pertanian dan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan perlu berkolaborasi dengan pendekatan One Health untuk mencegah dan menangani penyakit zoonosis. Kolaborasi ini penting untuk menghadapi tantangan kesehatan di masa depan. Penelitian dalam kerangka "Kolaborasi dan Kemitraan dalam Menghadapi Tantangan Kesehatan Masyarakat Pasca Pandemi" memberikan informasi dan wawasan untuk mengatasi dampak kesehatan masyarakat setelah pandemi. Tujuan utamanya adalah menyebarkan hasil penelitian ini dan membahas masalah kesehatan yang akan muncul di masa depan.

PKMK FK-KMK UGM bekerja sama dengan CDC US menggelar Diseminasi Lima Studi Kolaborasi Dampak Jangka Panjang COVID-19 di Indonesia pada 28 Februari 2024 di Jakarta, informasi selengkapnya dapat diakses pada link berikut

Readmore


+ ARTIKEL LAIN

The integration of artificial intelligence (AI) into healthcare offers great potential for advancing medical research, improving patient outcomes, and optimizing healthcare delivery. However, this integration also presents significant ethical, legal, and privacy challenges. The World Health Organization (WHO) has recently issued three guiding documents addressing the challenges of AI use for health. This contribution seeks to provide an overview of these guidelines, focusing on aspects of data protection and privacy in general.

Governments and policymakers must act now to elevate chronic kidney disease (CKD) as an urgent health policy priority, to bring the best possible outcomes for patients, caregivers, health systems, the economy and our planet.

We must make an impact on CKD worldwide

Time is crucial for the almost 850 million people – around 1 in 10 people worldwide – living with CKD. Every day that someone remains undiagnosed, CKD is allowed to progress silently

Kehadiran stetoskop di dunia telah ada selama hampir 200 tahun dan masih dikalungkan di leher setiap dokter atau dimasukkan ke dalam saku jas lab. Fungsi stetoskop yang penting adalah penilaian terhadap suara detak jantung, apakah normal atau tidak.

Dokter dapat mengetahui irama jantung yang tidak teratur melalui stetoskop. Pemeriksaan awal dengan menggunakan stetoskop tanpa segala fitur tambahan sangat berguna untuk mengetahui dengan cepat, apakah orang tersebut sakit dan membutuhkan perawatan darurat untuk menyelamatkan nyawanya.

Kementerian Kesehatan menyebut penyakit gagal ginjal merupakan salah satu penyakit dengan beban kematian tertinggi di Indonesia. Oleh karenanya, Kemenkes menekankan pentingnya pemerataan akses pelayanan dan praktik kesehatan yang optimal di seluruh daerah.

Hal tersebut disampaikan dalam acara konferensi pers Kidney Health for All; Advancing equitable access to care and optimal medication di Hotel Aryaduta, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (13/3/2024)